Jumat, 10 Agustus 2012

Francesco Totti - I



Nama Lengkap ; Francesco TOTTI
Tanggal Lahir
      : 27 September 1976 
Tempat Lahir       : Roma, Italia Roma, Italia
Tinggi                  :
180 m
Posisi
                  : Gelandang Menyerang,
Nomor punggung : 10 (Kapten)


Francesco Totti adalah seorang pemain sepak bola Italia, yang saat ini bermain untuk AS
Roma di Serie A dan mantan tim nasional Italia. Totti hingga kini dikenal sebagai simbol AS Roma dan mendapatkan julukan "Sang Pangeran Roma" oleh tifosi setia klub tersebut.

Posisi Totti adalah striker atau gelandang menyerang, meskipun ia dikenal terbaik untuk bermain sebagai "trequartista", sebuah kompromi antara dua posisi di mana pemain bertindak sebagai penghubung antara lini tengah dan serangan.

Ia juga merupakan pilihan pertama Roma untuk mengambil tendangan bebas, setelah mencetak sejumlah gol dari situasi bola mati.


Francesco Totti secara luas diakui sebagai simbol Roma, karena tidak pernah meninggalkan tim meskipun kemungkinan bermain di klub lebih kuat dan lebih kaya, dan menjadi nomor satu pencetak gol dalam sejarah klub. Hingga kini, iya telah mencatat 211 gol dengan seragam Roma di Serie A saat tim ibu kota Italia itu membantai Cesena 5-1 (Sabtu 21 januari 2011).

Karir Totti Bersama As Roma
Totti lahir dan dibesarkan di Roma, di lingkungan kota Metronia Porta.
Orangtuanya Enzo dan Fiorella Totti. Tidak seperti anak-anak lain seusianya yang lebih suka menonton film kartun, Totti selalu lebih tertarik menonton pertandingan sepak bola sebagai gantinya. Totti terus bermain sepak bola dengan anak laki-laki yang lebih tua. Ada tawaran dari Ac Milan, tapi Ibunya menolak kesepakatan besar untuk anaknya sambil menunggu kesepakatan dari klub favoritnya Roma. Ibunya bermaksud untuk tidak pernah membiarkan kaki anaknya keluar dari "Kota Abadi". 

Totti akhirnya bergabung dengan A.S Roma tim junior pada tahun 1989.Setelah tiga tahun di tim muda, Totti memulai penampilan pertamanya untuk tim senior Roma pada usia enam belas, ketika pelatih Vujadin Boškov memberi kesempatan bermain dalam kemenangan 2-0 melawan Brescia pada tanggal 28 Maret 1993. Pada musim berikutnya, ia mulai untuk bermain lebih dan mencetak gol pertamanya pada tanggal 24 September 1994 dan imbang 1-1 melawan Foggia. Pada tahun 1995, Totti telah menjadi biasa di starting eleven dan mencetak 16 gol dalam tiga musim berikutnya. Ketika ia diasumsikan kapten tim di tahun 1998, ia mulai mendapatkan pengakuan sebagai simbol klub. Manajer Zdenek Zeman bermain dengan formasi 4-3-3 yang ofensif, di mana Totti adalah pemain sayap kiri. Totti mencetak 30 gol selama dua tahun tugas manajerial Zeman itu.Meskipun Totti tidak dipanggil untuk Piala Dunia FIFA 1998, ia dinobatkan sebagai Pemain Muda Serie A of the Year di musim 1998-99.Totti diberi penghargaan Pemain Italia of the Year pada tahun 2000 dan pada tahun 2003.


Musim  (2000-01) ia membantu AS Roma mengamankan gelar liga pertama mereka sejak 1982-83, setelah mencetak tiga belas gol di Serie A.

Dalam kampanye 2001-02 Roma runner-up setalah Juventus, tapi Totti kembali menjadi pribadi-terbaik dari empat belas gol selama musim 2002-03.2003-04: Bermain di peran yang lebih maju, Totti mencapai karir-tinggi. 20  gol saat Roma finish kedua di Serie A di bawah AC Milan.
 
2004-05: Musim sangat mengecewakan, Roma hanya finishing kedua di Piala Italia dan dengan demikian lolos ke Piala UEFA.
Pada musim 2004-05 Roma harus mengganti empat pelatih. Meskipun semua bermasalah, Totti mencetak dua belas
gol, dan membantu Vincenzo Montella mencetak 21 gol. Pada tanggal 19 Desember 2004, Totti memecahkan rekor  Roma ketika ia mencetak gol melawan Parma. Ini adalah gol 107 Totti untuk klub, rekor sebelumnya dipegang oleh Roberto Pruzzo.

 
2005-06: Suatu musim yang aneh bagi Roma dan Totti.
Pada tanggal 19 Februari 2006, saat bermain di Kejuaraan Italia melawan Empoli FC,  ia menderita patah tulang fibula kiri, dan memutus ligamen interkoneksi dengan maleolus tersebut. Dia kembali dari cedera pada 11 Mei 2006 sebagai pemain pengganti dalam kekalahan 3-1 AS Roma atas Inter Milan di Coppa Italia. Seperti pada musim 2004/05, AS Roma berada di urutan kedua di Piala Italia (lagi trailing ke Inter Milan). Di Seri A mereka finish di posisi 5, dan hanya lolos ke Piala UEFA untuk musim kedua berturut-turut. Tim ini memenangkan pertandingan sebelas berturut-turut, memecahkan rekor sepanjang masa dari 10 kemenangan beruntun. Pertandingan terakhir menang melawan saingan SS Lazio, sebelum imbang dengan gol dari Inter. 


Pelatih Luciano Spalletti mengubah tim  dari yang defensif ke yang menyerang (meski bermain tanpa striker untuk sebagian besar musim, atau 8 pertandingan terakhir bermain tanpa Totti), dan tim berhasil mengubah posisi dari lima belas menjadi kelima di akhir musim. Tim ini spektakuler di pertengahan musim, Totti mencetak lima belas gol; jumlah mengesankan untuk gelandang sering bermain keluar dari posisi sebagai striker tunggal.  
 

Pada tahun 2007-08, Totti mencetak 26 gol dan menjadi pencetak gol terbanyak di Serie A. Sehingga ia memenangkan sepatu emas Eropa dengan 32 gol. ia merupakan pemain Itali kedua yang menerimah penghargaan tersebut setalah Luca Toni bersama Fiorentina di dua musim sebelumnya. Dia membantu Roma menang Coppa Italia di 2007. 
Pada tahun 2008-09, Totti membantu AS Roma untuk memenangkan Coppa Italia lagi.
 



Tim nasional


Totti memulai debut internasional saat Itali vs Spanyol di turnamen UEFA U-18. Sangat berbakat sebagai seorang remaja, Totti mencetak gol dalam kekalahan 4-1 ketika Spanyol vs Itali di final Eropa UEFA 1995. Totti memenangkan UEFA Under-21 Championship di 1996. Dalam final kompetisi U-21 tersebut, Totti membuka skor imbang 1-1 melawan Spanyol sebelum menang adu penalti.
 
Totti memulai debut senior Azzurri di kualifikasi Euro 2000 kemenangan melawan Swiss pada 10 Oktober 1998.
Ia bermain dalam turnamen final dan mencetak 2 gol melawan Rumania dan Belgia dan bermain di final, ketika kalah dari Prancis. Meskipun ia berada di pihak yang kalah, Totti dihargai banyak legenda sepakbola, termasuk Michael Platini (Perancis), sebagai pemain terbaik turnamen.

 
Setelah menyerahkan nomor 10 dan tugas playmaking Italia, banyak yang diharapkan dari Totti pada debutnya di Piala Dunia . Namun, kekecewaan diikuti di Piala Dunia 2002,  Totti gagal untuk membuat dampak yang signifikan dan kemudian Ia harus meninggalkan lapangan di babak kedua saat Itali vs Korea Selatan. Ia  menerima kartu kuning kontroversial kedua saat menyelam area penalti yang dianggap diving oleh wasit Byron Moreno. Saat itu Korea slatan mengalahkan 10 pemain Itali dengan skor 2:1.

Pada Euro 2004, Totti mengumpulkan perhatian negatif media ketika ia meludah di Christian Poulsen, gelandang  Denmark. Totti kemudian dilarang brmain sampai semi-final, tapi tidak bermain di turnamen ini lagi, karena Italia gagal lolos ke babak berikutnya. Dalam membela Totti, Poulsen telah mengembangkan reputasi untuk pemain kotor. Bek Denmark itu digambarkan sebagai "pengecut" oleh pelatih AC Milan Carlo Ancelotti selama musim 05-06,  karena  provokasi yang terus menerus .

Partisipasi Totti di Piala Dunia FIFA 2006 penuh risiko akibat patah pergelangan kaki yang dideritanya beberapa bulan sebelum turnamen.
Dia pulih pada waktunya untuk bergabung dengan tim nasional, meskipun ia belum dalam kondisi terbaiknya.
Meskipun demikian, ia adalah fixture di sisi Marcello Lippi, bermain di 7 game Italia. Selama turnamen ia bermain bersama dengan Andrea Pirlo di belakang tunggal striker Luca Toni, membentuk pasangan-gelandang menyerang yang berbahaya. Di pertandingan melawan Australia, ia mencetak gol dari titik penalti di detik-detik penutupan waktu normal untuk memberikan kemenangan 1-0 kepada Italia. Penalti ini kemudian meloloskan Italia ke perempat final. Italia kemudian menghadapi Ukraina, pertandingan di mana Totti memberikan assist berharga untuk striker Luca Toni. Italia kemudian memenangkan pertandingan 3-0 dan melaju ke semifinal untuk menghadapi Jerman. Totti memulai pertandingan melawan Jerman juga, dan bermain selama 120 menit, hingga mengalahkan Jerman 2-0 dibabak  perpanjangan waktu. Italia kemudian menghadapi tim Perancis di final. Skor tetap 1-1 melalui perpanjangan waktu, setelah itu Italia menang dengan adu penalti. Untuk karyanya di Piala Dunia, Totti terpilih untuk tim 23-pria All-Star Mastercard.
 
Totti saat ini sedang mempertimbangkan apakah atau tidak untuk terus bermain bagi tim nasional setelah ia mengambil keputusan pensiun setelah Piala Dunia.
Ketika memegang piala dunia, ia mengatakan bahwa ia 50-50, untuk pensiun, atau tetap bermain untuk Tim Azzuri. Namun, segera setelah Roberto Donadoni mengambil alih pelatih kepala Italia, niat pertama adalah untuk meyakinkan Totti  tetap di tim nasional.
Lalu-pelatih Italia, Roberto Donadoni berusaha mengubah pikiran mendapatkan Totti  untuk Euro 2008 yang tersisa kualifikasi namun tidak berhasil. Totti telah membuat keputusan untuk kembali ke tim nasional tahun depan, jika ia kembali ke bentuk terbaiknya.
 
Setelah tim nasional bersatu kembali dengan Marcello Lippi, Totti mengumumkan bahwa ia akan bermain di Final Piala Dunia 2010 di Afrika Selatan jika ia menelepon . Namun, tidak ada rilis pernyataan resmi dari Totti atau Lippi tentang kemungkinan kembali. Dalam acara tersebut, tidak ada nama Totti dalam skuad akhir. Italipun harus tersingkir lebih awal di Piala dunia 2010. Ini merupakan hasil terburuk kelompok mereka dalam sejarah Piala Dunia. Diego Maradona dan mantan rekan tim nasional Fabio Cannavaro dan Gianluigi Buffon mengatakan salah satu alasan Italia tersingkir lebih awal adalah kurangnya pemain kreatif seperti Totti di tim Azzurri.


Kehidupan Pribadi Totti
Totti menikah dengan Ilary Blasi , mantan model yang saat ini bekerja sebagai komentator dan host di beberapa program TV RAI. Pasangan ini telah dikaruniahi 2 orang anak yaitu Cristian (6 November 2005) dan Chanel (13 Mei 2007).

Teman terbaik adalah kakaknya, Riccardo. Namun, Totti selalu mengatakan bahwa saudaranya adalah pemain yang lebih baik ketika mereka masih anak-anak, tapi ia beruntung dalam perjalanan. Sekarang Riccardo adalah agen Totti.

Totti juga menjalankan sebuah sekolah sepak bola bernama ‘Number Ten’. Ia juga merupakan pemilik tim balap sepeda motor yang diberi label "Totti Top Sport".Totti menjadi duta besar UNICEF pada tahun 2003dan desa FIFA / SOS Children pada Januari 2006. Sebagai pengumpulan dana untuk amal anak-anak, ia menerbitkan dua buku terlaris, buku lelucon menonjolkan diri mengandung lelucon penduduk setempat sering menceritakan tentang dirinya dan rekan tim. Beberapa lelucon difilmkan dalam sketsa pendek yang menampilkan dirinya dengan teman-teman baik dan rekan tim nasional Alessandro Del Piero, Gianluigi Buffon, Christian Vieri, Antonio Cassano, Marco Delvecchio dan Alessandro Nesta dan mantan pelatih tim nasional Giovanni Trapattoni dalam sebuah acara singkat yang disebut La sai l 'Ultima di Totti.

Pemain idola Totti di masa kecilnya adalah mantan kapten Roma Giuseppe Giannini, yang ia menganggap sebagai saudara tuanya: dia selalu berharap untuk hanya berjabat tangan dengan Giannini, dan merupakan salah satu penggemar terbesarnya. Beberapa tahun setelah itu, Totti sendiri memiliki kesempatan untuk bermain bersama Giannini di lapangan AS Roma kit.


Totti terkenal dengan teknik chipping, yang disebut dalam cucchiaio il Italia (dalam bahasa Inggris, "sendok" atau dalam dialek Romawi (Romanesco), "er cucchiaio"). Dia telah mencetak gol indah menggunakan teknik ini. Tujuan yang terkenal awal menggunakan teknik ini dalam tembak-menembak melawan Belanda di Euro 2000 semi-final ketika ia mencetak gol melawan Belanda ke gawang yang dikawal kiper Edwin van der Sar, ia juga mencetak gol kedua yang terkenal dua tahun kemudian melawan Lazio dalam derby della capitale, yang berakhir 5-1 untuk kemenangan AS Roma. Pada saat itu, mereka memainkan sepakbola terbaik mereka. Akibatnya, otobiografinya yang berjudul "Mo Er Je Faccio Cucchiaio", yang merupakan dialek Romawi (Romanesco) untuk "Sekarang aku akan melakukan Shot Chip".
Totti juga terkenal dengan teknik mencetak gol cucchiaio, yang terinspirasi judul otobiografinya tahun 2006 , Tutto Totti: Mo je er faccio cucchiaio (Romanesco untuk "Aku akan Chip-Nya").

Totti juga mengumpulkan kaus dari tim di seluruh dunia. Pada tahun 2003, setelah pertandingan rugby antara Enam Bangsa Italia dan Irlandia, Irlandia Brian pemain O'Driscoll dan Denis Hickie masing-masing menerima jersey Totti dalam pertukaran untuk kemeja mereka sendiri.

Totti adalah fitur pada sampul Pro Evolution Soccer 4 bersama dengan Thierry Henry dan wasit Italia Pierluigi Collina.

Pada Februari 2010, Totti menandatangani kesepakatan sponsorship yang menguntungkan dengan perusahaan judi poker Partai online. Totti mengakui bahwa ia benar-benar bergairah tentang poker, bermain online dan dengan rekan tim.




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar